Our Journey..

Daisypath Next Aniversary PicDaisypath Next Aniversary Ticker

Selasa, 16 September 2014

E-OOM JARINGAN RINA SITEPU

Apakah Anda ibu rumah tangga yang pengen punya penghasilan?
atau
Anak kuliahan yang pengen bisa bayar uang kuliah sendiri?
atau
Pegawai kantoran yang pengen dapat penghasilan kedua?
Bisa nggak sihh kerja online dengan Facebook dan HP ???

BISA LHOOO...Ikutan yukk presentasi online tentang bisnisku, cukup dari lokasi masing-masing dengan membuka Facebook.
GRATIS.
Hanya untuk yang belum jadi member Oriflame. Inbox aku yaaa

Rabu, 16 Juli 2014

Belanja Bulanan tapi Bisa Nambah Penghasilan?

Assalamualaikum Wr Wb. Hai hai... setelah sekian lama, rehat dulu dari sejarah kehamilan dan kelahiran ya... hehehe.... sekarang posting untuk para ibu (bapak-bapak juga boleh ding :D ) yang biasa belanja bulanan. Nha ini bukan belanja bulanan biasa lho... tapi belanja bulanan yang bisa untuk nambah penghasilan. Whaat? emang ada? ada dong.... Mari silakan klik ini ya...

Rabu, 02 Juli 2014

HELLO HELLO

Assalamualaikuuum.... halo halooo..... long time no write..... hehehehe... Baiklah, saya bertekad Setiap hari akan ada satu posting di blog ini, hihihi... Piss Yuk mariii... Wassalamualaikum...

Rabu, 07 September 2011

Cerita (Menuju) Kehamilan-Part 4

HSG

Setelah disarankan HSG oleh dokter kandungan, saya tidak langsung melakukan. Pengennya si mo cari second opinion dulu. Soalnya browsing di internet tentang HSG dan orang-orang yang sudah pernah HSG, kok sepertinya menyeramkan.
Kata dokter kandungan, HSG ini untuk mengetahui apakah di rahim saya ada penyumbatan atau tidak. Karena sel telur saya sudah tidak bermasalah, tapi kok masih belum hamil juga.

Cari second opinion ke dokter kandungan di Surabaya, ternyata hasilnya tidak mengenakkan  . Saya cuma datang, duduk, cerita riwayat usaha pengen hamil, trus akhirnya disuruh bayi tabung ato laparoskopi sama dokternya. (dokternya ga meriksa lho… ) Whattt…?? Nehi la yaw… langsung memutuskan untuk tidak akan kembali ke dokter itu dan mo HSG sajah.

Untuk HSG dan SA (Sperma Analisis), saya membuat jadwal dengan Lab rekomendasi dari dr Maya di Sidoarjo. Setelah bikin janji, saya diminta dating 1 minggu kemudian (kalo ga salah).

Selesai SA (saya ga perlu cerita prosesnya :P ) hasil bisa langsung diambil, untuk HSG juga bisa langsung diambil, tapi waktu itu ada salah komunikasi sedikit, jadi saya baru bisa HSG besoknya.

Proses HSG, pertama-tama saya di USG dulu, dilihat ada tidaknya janin di rahim. (maksudnya, kalo ada janin, berarti saya hamil dang a perlu HSG, begitcu…). Setelah dilihat rahim saya kosong alias tidak ada janin, saya diminta menunggu sembari dokter menyiapkan alat2 HSG. Oiya, setelah di USG, kita diminta untuk menahan pipis, alias jangan pipis dulu.

Saya juga sempat nanya ke dr radiologi, kegunaan HSG ini sebenarnya untuk apa. Katanya ya untuk mengetahui ada penyumbatan ato tidak, dan kalaupun ada sedikit penyumbatan, cairan yang dimasukkan nanti bisa membuka “sumbatan” itu. OK deh..

Dan, proses HSG pun dimulai.. alat-alatnya menyeramkan, hihihi… saya berusaha untuk tidak melihat kea rah alat-alat tersebut :D, tapi tetep aja kelihatan. Untungnya dokternya baik, berusaha membuat saya rileks dengan mengajak saya ngobrol santai sembari beliau melakukan pekerjaannya.
Selama proses cairan dimasukkan, perut terasa agak mules seperti sakit haid.
Setelah menunggu beberapa saat untuk difoto, Alhamdulillah, di foto terlihat kalau rahim saya normal alias tidak ada penyumbatan :D.

Selesai HSG, kami langsung ked r maya untuk menyerahkan hasil HSG dan SA. Hasilnya, kami berdua normal alias tidak ada masalah. Alhamdulillah…

Trus, kok belum hamil juga ya?

Kata dokternya, "Em… itu mungkin belum rejeki Bu.. sabar saja ya.. Sudah Bapak dan Ibu tidak usah control lagi kemari. Kebanyakan pasien saya juga begitu. Kalo ke dokter malah stres dan akhirnya ga hamil2. Setelah berhenti control malah balik lagi kesini sudah hamil.".

Dan saya pun mengikuti saran dokter..

Kami tidak control lagi setelah itu. Dan, bener… 4 bulan setelah berhenti control, saya malah hamil .

masih bersambung lho…

Minggu, 17 April 2011

[my bebe] ALENA CHIARA MAHFUDZA

Kali ini mo apdet poto-potonya my baby girl ajah, hehehe...

ini pas masih di perut 32 minggu


ALENA CHIARA MAHFUDZA umur 2 jam :D


Al umur 40 hari

Jadi anak yang sholehah ya, Nduk...
Ayah dan ibu sayang kamu, Nak....
Pelukpelukciumcium :D

Jumat, 18 Maret 2011

Cerita (Menuju) Kehamilan-Part 3

PCO

Setelah memutuskan program hamil dengan dr Maya, saya diminta untuk datang kontrol pas hari ke 14 siklus haid atau seminggu setelah haid. Saat pemeriksaan pertama itu, saya di USG trans V untuk melihat keadaan sel telur saya. Dan, yup ternyata memang benar saya ada gejala PCO.

Intinya, PCO atau polycystic ovary syndrome merupakan kelainan pada seltelur dimana sel telur yang diproduksi itu kecil2, banyak, dan tidak matang. Gejalanya biasanya ditandai dengan siklus haid yang panjang atau tidak teratur. Kalo dari hasil usg si keliatan banget sel telur saya kecil2 dan banyak. Ada 9 malahan, wedewww....

Jadi jelas dong deh kenapa saya belum bisa hamil juga..

Pertama didiagnosa PCO, jelas langsung khawatir. “Saya bisa hamil ga, Dok?” Itu yang pertama kali saya tanyakan ke dokter. Alhamdulillah, dokternya menenangkan. “Bisa kok bu. Nanti kita terapi dulu ya, biar sel telurnya matang”. Ok , sedikit lega.

Sedikit.

Sepanjang perjalanan pulang dari dr, saya menangis, hehehe... menangis karena ternyata masalah ada di saya. Yah, kecewa juga si sama pemeriksaan terdahulu. Kenapa dulu saya dibilang baik-baik sajah, tapi ternyata saya “tidak baik-baik sajah”.

Eniwei, dimulailah terapi untuk PCO saya. Dr Maya memberikan terapi profertil. Jadi, saya dikasih obat penyubur untuk mematangkan sel telur. Diminum pas haid hari ke 3 sampe selesai haid.

Untuk bulan pertama, saya diberi dosis paling ringan. 1 tablet tiap minum (5mg kalo ga salah). Nanti diminta kontrol lagi pas hari ke 14, untuk dilihat sel telurnya.

Bulan pertama terapi, sel telur saya belum ada perkembangan. Cuma tambah besar 2 mili. Oiya, ukuran “normal” sel telur yang matang paling ga 15-20 mili. Waktu itu sel telur saya hanya sekitar 12 mili.

Ok, kita tambah dosisnya.

Bulan kedua terapi, dosis ditambah jadi 10mg alias 2 tablet sekali minum. Alhamdulillah, pas di cek, ada 2 sel telur yang matang. Setelaj itu, dr maya memberi “jadwal” untuk berhubungan. Jadi kira2 itu jadwal pas saya subur, jadi diharapkan bisa terjadi pembuahan.

Dannn... setelah berusaha mengikuti “jadwal” dari dokter... hasilnya....

Saya masih haid bulan berikutnyah, hehehe...

Oiya, selama di kasih penyubur ini, haid saya jadi teratur. Kalo sebelumnya kan saya tidak tahu kapan saya haid. Lha wong siklusnya acak adut begituh.

Bulan ketiga, dosis penyubur tetap, ga ditambah. Ada 2 sel lagi yang matang, dikasih “jadwal”, dan hasilnya saya masih belum haid. Hehehe... gagal maning sodara...

Terapi penyubur ini berlangsung sampai 4 bulan dengan hasil sama, saya belum hamil jugah.

Bulan berikutnya, dr Maya sudah tidak memberikan penyubur lagi. Karena kalo kebanyakan, bisa jadi kista di rahim. Jadi bulan berikutnya, dr maya menyarankan saya untuk HSG dan Sprema Analisis untuk suami.

(bersambung lagi dong deh..)

Jumat, 25 Februari 2011

Cerita (Menuju) Kehamilan-Part 2

Oke, mari kita lanjutkan ceritanyah...

Flashback dikit ya. Kemarin lupa nulis.

Februari 2009, sebenarnya saya sudah pernah telat haid. Tapi, di tes pack masih negatif. Sampe 2 minggu telat, test packnya masih negatif juga. Akhirnya karena penasaran dan karena takut ada apa-apa, saya dianter sama seorang teman, kontrol ke spog di Jakarta. Niatnya si mo mastiin apa saya hamil ato ga. Sama sekalian nanya-nanya, kenapa saya belum hamil juga. Kan dari nikah emang saya belum pernah periksa masalah kandungan ato kesuburan ke dokter.

Saat diperiksa waktu itu, saya bilang ke dokter kalo saya sudah telat 2 minggu, tapi saat di tes pack hasilnya masih negatif. Dokter langsung menyarankan untuk USG bawah (trans V) aja kalo mo mastiin hamil ato ga. Karena kalo USG biasa, usia kehamilannya (kalopun hamil) masih terlalu muda, jadi ga bakalan kelihatan.

Ok deh, saya setuju.

Saat di USG bawah, kantung kehamilan tidak terlihat. Yang kelihatan Cuma penebalan dinding rahim kata dokter. Ada 2 kemungkinan, pertama, saya hamil, kedua, saya mau haid. Kata dokter, ga ada kista juga. Rahim bagus.

Karena penasaran, saya tanya, kalo sel telurnya gimana dok? Kata dokter, bagus kok ga ada masalah. Ini ada BEBERAPA yang kelihatan.(belakangan, “beberapa” ini ternyata yang ikut andil sebagai penyebab saya susah hamil). Pulang dari spog, dokter memberikan resep vitamin untuk kehamilan.

Setelah dari spog, saya tetap belum haid dan tespack juga masih negatif. Tapi teman2 tetap memberi semangat. “Ga pa pa, Nen, pokoknya berlakulah seperti orang hamil, mungkin hormon kehamilanmu belum banyak, jadi ga ketara deh di tes pack. Positive thinking aja...”. Well, saya nurut2 aja walau tetep H2C.

Dan...setelah 1 bulan ga haid.... akhirnya saya haid jugah....

Saya belum hamil sodara....

Waktu itu kecewaaaa.... banget rasanya.. sampe nangis bombay pas telpon2an sama suami, hehehe... ya namanya sudah “diarep-arep” trus akhirnya ga jadi. Rasanya gimanaaa...gitu...

Untung suami tanggap darurat, hehehe... beliau (jyahh...) langsung kasih semangat lagi, menghibur kalo memang belum rejeki, pokoknya lebih dari cukup untuk membesarkan hati saya yang sedang down waktu itu. Keluarga pun juga turut membesarkan hati saya. Bilang untuk jangan terlalu dipikirin dan pasrah saja. Mungkin memang belum waktunya... Waktu itu saya benar2 merasakan kalo dukungan dari keluarga terdekat itu penting banget...

Dan setelah "insiden" batal hamil ini, saya pun ga ke dokter lagi. Dan memang waktu itu kami pasrah aja, ga usah terlalu ngoyo masalah hamil. Nunggu tar aja kalo kami sudah sama2.

September 2009, hari terakhir masuk kantor sebelum cuti bersama lebaran, akhirnya SK mutasi saya keluar. Alhamdulillah, akhirnya saya bisa berkumpul lagi dengan suami. Dan seperti rencana sebelumnya, kami segera melakukan program pengen hamil alias muali sibuk2 ke dokter spog dalam rangka pengen hamil.

Oktober 2009, kami mulai ke spog di Sidoarjo. Sengaja cari dokter spog perempuan, alhamdulillah nemu di sidoarjo. Agak jauh si dari rumah, tapi ga pa pa.

Pertama kali ke dokter itu, kami menjelaskan kalo kami sudah menikah 1 th lebih, tapi kok belum ada tanda-tanda hamil juga. Riwayat LDL kami juga kami ceritakan. Kami langsung aja bilang kalo mau program hamil.

Kata dokter, LDL bisa juga berpengaruh kenapa saya belum hamil juga. mungkin pada saat ketemu, kondisi saya pas tidak sedang dalam masa subur ato kecapekan. Faktor psikis juga sangat berpengaruh kata dokter.

Saat kontrol pertama itu, saya menyerahkan hasil print out usg trans V pas periksa di spog Jakarta.

dan...

Eng ing eng... menurut spog saya yang di sidoarjo ini (dr maya), ada yang ga beres dengan sel telur saya.

what...?

Padahal kata spog yang di jakarta sel telur saya ga ada masalah alias normal2 sajah lho....

dr Maya menjelaskan, di hasil print out usg itu, sel telur saya terlihat ada BEBERAPA dan kecil2. dr Maya bilang, normalnya wanita memproduksi 1 Sel Telur saja dalam 1 kali periode. Kalo lihat dari hasil prin out ini, kemungkinan saya ada sindrom PCO. Tapi dr Maya belum mau memastikan, karena dia belum melakukan pemeriksaan sendiri ke saya.

PCO?

Wedew.... apa lagi ini?

(bersambung lagi ya...)